Muslimah dan Kesehatan

Menepis Kekhawatiran Ibu

Posted on: 05/07/2010

Seringkali seorang ibu merasakan berbagai macam kekhawatiran terhadap bayi yang baru saja dilahirkannya. Pada kesempatan ini, akan disampaikan mengenai beberapa kekhawatiran yang biasanya melanda para ibu, dilengkapi dengan penjelasan sebab dan solusinya. Setelah mengetahui penyebab dan solusinya, diharapkan para ibu akan lebih tenang dan tidak lagi khawatir berlebihan terhadap kondisi buah hatinya.

Berikut ini, beberapa kekhawatiran ibu yang biasanya muncul setelah bayi lahir.

Turunnya Berat Badan Bayi

Ibu tidak perlu kaget jika berat badan bayi akan mengalami penurunan dibanding berat lahirnya (berat badan sesaat setelah dilahirkan). Hampir semua bayi yang baru lahir akan kehilangan berat lahirnya (biasanya sekitar 5 hingga 10 persen) pada lima hari setelah lahir. Ibu tidak perlu khawatir, karena hal semacam ini bukan karena bayi kurang minum ASI, akan tetapi karena hilangnya sejumlah cairan setelah lahir. Kehilangan cairan ini tidak bisa segera pulih, karena pada saat ini bayi hanya bisa menyusu ASI dalam jumlah yang sedikit karena memang kebutuhannya belum banyak. Pada umumnya, bayi yang baru lahir akan berhenti kehilangan berat tubuhnya pada usia 10 sampai 14 hari.

Tinja Bayi Berwarna Hitam Kehijauan

Beberapa ibu akan kaget ketika mengganti popok untuk pertama kalinya, yaitu ketika mendapati tinja bayinya berwarna hitam kehijauan. Tinja seperti ini adalah mekoneum (bahan berwarna hitam kehijauan seperti ter yang secara bertahap memenuhi usus bayi selama di dalam rahim) dan normal dikeluarkan oleh bayi yang baru lahir. Pengeluaran mekoneum ini justru patut disyukuri dan bukan dikhawatirkan, karena ini menandakan tidak adanya sumbatan pada usus bayi. Setelah mekoneum dikeluarkan, warna tinja bayi berangsur-angsur akan mengalami perubahan. Diawali dengan “tinja peralihan” yang berwarna gelap kuning kehijauan dan cair, kadang-kadang teksturnya agak “berbiji-biji” (terutama pada bayi yang mendapatkan ASI) dan kadang-kadang juga mengandung lendir. Setelah tiga atau empat hari bayi mengeluarkan “tinja peralihan”, selanjutnya warna tinja bayi akan tergantung dari apa yang masuk kedalam mulut bayi. Jika bayi hanya mendapatkan ASI, maka tinjanya akan berwarna kuning keemasan, kadang lunak, bahkan berair, kadang seperti “berbiji-biji”, dan biasanya tidak berbau.

Bayi Sering Bersin

Para ibu hendaknya tidak terburu-buru memberikan obat flu pada bayinya yang sering bersin. Apa yang terjadi pada bayi yang sering bersin kemungkinan besar bukan flu, melainkan sisa-sisa cairan ketuban (amnion) dan lendir di saluran pernafasannya. Dan untuk mengeluarkannya, secara alami bayi mempunyai refleks yang melindunginya yaitu berupa bersin. Seringnya bersin juga akan membantu bayi yang baru lahir untuk mengeluarkan partikel-partikel asing dari lingkungan barunya yang masuk melalui hidung. Dengan demikian, ibu tidak perlu khawatir lagi karena bersin justru memiliki banyak manfaat bagi bayi.

Mata Bayi Nampak Juling

Umumnya para ibu akan sangat khawatir bila mata bayinya tampak juling. Sebenarnya, hal ini seringkali hanya karena terdapat lipatan kulit pada sudut dalam mata yang membuat bayi tampak juling. Ketika lipatan ini mengerut sejalan dengan berkembangnya bayi, maka mata akan tampak lebih baik.

Selama bulan-bulan pertama, mata bayi tidak bekerja simetris. Adanya gerakan-gerakan mata ini menunjukkan bahwa bayi masih belajar cara menggunakan matanya dan sedang berlatih memperkuat oto-otot matanya. Pada usia 3 bulan, koordinasi mata bayi akan semakin membaik. Jika belum membaik juga, dan tampaknya mata bayi masih tetap tidak simetris, segera periksakan ke dokter mata supaya mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Mata Bayi Berair Terus-menerus

Menangis tanpa air mata merupakan hal yang umum pada bayi baru lahir. Setelah bayi berusia 1 bulan, air mata mulai terbentuk di kelenjar air mata (kelenjar lakrima) yang terletak di atas bola mata. Cairan ini normalnya dialirkan melalui saluran-saluran air mata yang kecil, yang berlokasi di sudut bagian dalam mata. Saluran-saluran ini sangat kecil pada bayi, dan 1 dari 100 bayi mengalami penyumbatan pada saluran ini pada saat ia lahir.

Saluran air mata yang tersumbat tidak dapat mengalirkan air mata dengan benar, maka air mata mengalir ke mata dan bisa “tumpah” keluar sehingga bayi tampak terus mengeluarkan air mata. Umumnya, saluran yang tersumbat akan membaik dengan sendirinya (tanpa perawatan apapun) pada akhir tahun pertama usia bayi. Namun demikian, tetap konsultasikan pada dokter, jika selain mengeluarkan air mata, bayi juga mengeluarkan cairan seperti lendir kekuningan dalam jumlah banyak dan bagian mata bayi yang berwarna putih nampak kemerahan.

Jerawat pada Bayi

Para ibu seringkali kecewa ketika melihat adanya jerawat pada kulit bayi karena biasanya mereka membayangkan bayi yang dilahirkannya nanti akan berkulit mulus. Hal ini pada akhirnya akan memunculkan rasa khawatir pada ibu. Timbulnya jerawat pada bayi adalah karena faktor hormon ibu mereka yang masih beredar dalam sistem tubuh bayi. Selain itu, pori-pori bayi belum berkembang dengan sempurna sehingga mudah dimasuki kotoran dan berakibat munculnya jerawat.

Untuk mengatasi jerawat ini, hendaknya para ibu tidak memijat, menggosok, atau melakukan tindakan lain pada jerawat bayi. Bagian kulit yang berjerawat cukup dicuci dengan air (2 atau 3 kali sehari) dan kemudian dikeringkan. Biasanya, jerawat akan menghilang dalam waktu beberapa bulan dan tidak meninggalkan bekas.

“Ketombe” pada Bayi

“Ketombe” pada bayi (cradle cap) atau dermatitis seborrhea pada kulit kepala adalah hal yang umum terjadi pada bayi, dan ini tidak berarti bayi akan mempunyai ketombe selamanya. Pada kasus yang ringan, dimana terdapat sisik-sisik yang permukaannya berminyak pada kulit kepala, seringkali dapat diatasi dengan pemijatan ringan dan sebentar dengan menggunakan minyak zaitun atau minyak habbatussauda’ untuk melepaskan sisik-sisik tersebut, diikuti dengan pencucian menggunakan shampo khusus bayi dan kemudian dikeringkan menggunakan handuk yang lembut dan bersih. Pada kasus yang berat, dimana “ketombe”nya banyak dan atau terdapat area yang berwarna kecoklatan dan kerak berwarna kekuningan, maka perlu berkonsultasi dengan dokter. Dokter mungkin akan menganjurkan penggunaan shampo khusus.

Biasanya “ketombe” ini akan makin parah ketika kulit kepala berkeringat, maka usahakan supaya kulit kepala bayi tetap sejuk dan kering. Oleh karena itu, sebaiknya memakaikan topi pada bayi hanya jika sangat diperlukan, dan lepaskan ketika berada di dalam rumah. Hendaknya para ibu bersabar dalam merawat “ketombe” pada bayi, karena pada beberapa bayi, “ketombe” ini bisa bertahan sampai beberapa bulan.

Penutup

Perlu kiranya para ibu mengetahui beberapa keadaan bayi yang baru saja lahir. Dengan begitu, ibu bisa lebih tenang ketika menghadapinya dan dapat mengatasi masalah dengan tepat. Tidak perlu mempercayai mitos-mitos yang tidak benar seputar bayi yang baru lahir, karena justru dapat menyesatkan.  Banyak membaca buku dan bertanya kepada ahlinya bisa menjadi salah satu solusi dalam menghadapi ketidaktahuan ibu. Semoga penjelasan ini dapat bermanfaat, baik bagi ibu yang telah melahirkan maupun bagi para calon ibu yang tengah menanti kehadiran sang buah hati.

Penulis: dr. Avie Andriyani (dimuat di majalah As Sunnah edisi 03/Thn XIV/Rajab 1431H/Juni 2010M)

Sumber:

1.  Arlene Eissenberg dkk. Buku ”Bayi pada Tahun Pertama, Apa yang Anda Hadapi Bulan per Bulan”. Tahun 1997. Penerbit Arcan, Jakarta.

2.  Heidi Murkoff, dkk. Buku ”Kehamilan, Apa yang Anda Hadapi Bulan per Bulan”. Tahun 2006. Penerbit Arcan, Jakarta.

3.  Scott C. Litin, M.D (editor), “Mayo Clinic, Family Health Book Edisi kedua”, Tahun 2007. Penerbit PT Intisari Mediatama, Jakarta

About these ads

5 Tanggapan to "Menepis Kekhawatiran Ibu"

makasih banyak infonya,,salam hangat,,,

Assalamu’alaikum, terima kasih info-nya … salam kenal ummu, silakan mampir ke blog ana kalau ada waktu…

wa’alaikumussalam..sama-sama,smg berguna artikelnya..insyaAllah

like it,,,
sangat membantu
trimz,,,,

Saya awalnya sgt khawatir dan waswas skrg sdh sdkt berkurang :-)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buah Pena-ku

Panduan Kesehatan Wanita
Roses_new pink

Wahai para ibu, berikanlah hak asASI bayimu!! 0 s.d 6 bln = ASI Eksklusif, setelah itu ASI + MPASI hingga 2 tahun

Ikon ASI

Daftar Artikel

RSS Muslimah.or.id

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 79 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: