Muslimah dan Kesehatan

Penasaran dengan Cake Marmer Jadul

Posted on: 19/03/2017

Waktu masih kecil, mama paling sering bikin cake marmer pake loyang bulat yang ditaruh di atas kompor (oven baking pan). Entah kenapa cake yang satu ini selalu bikin kangen. Aromanya begitu menggoda dan tetep laris manis meskipun  bantat. Akhirnya nyoba cari resep yang pas dan lembut. Di internet nemu resep cake marmer jadul Pak Sahak Pribadi. Kata yang pernah nyoba sih beneran lembut n enak. Resepnya bisa search di Google. 

MARMER CAKE JADUL

Bahan :

  • 5 butir telur
  • 125 gr gula pasir
  • 1 sdt emulsifier
  • 1 sdt vanilli bubuk
  • 150 gr tepung terigu serbaguna
  • 15 gr maizena
  • 15 gr susu bubuk (aku pake dancow sachet putih) 
  • 100 gr margarin, lelehkan
  • 50 gr minyak sayur
  • 1-2 sdt pasta coklat atau pasta black forest (aku pake coklat bubuk) 

Cara Membuat :

  • Panaskan oven 180’C. Siapkan loyang tulban 20 cm, oles margarin dan taburi tepung. Sisihkan.
  • Campur dan ayak tepung terigu, maizena dan susu bubuk.
  • Kocok telur, gula pasir, emulsifier, vanilla dan campuran tepung hingga mengembang dan kental (all in one method).
  • Campurkan margarin / butter leleh dengan minyak sayur, kemudian tuang sedikit demi sedikit ke dalam adonan. Aduk balik hingga tercampur rata dan homogen.
  • Ambil 2 sendok sayur adonan, beri pasta coklat. Aduk rata.
  • Tuang adonan putih ke dalam loyang, kemudian tuang adonan coklat di atasnya.
  • Buat motif marmer dengan bantuan, garpu atau tusuk sate.
  • Oven hingga matang selama kurang lebih 30-45 menit (tergantung masing-masing oven ya). Lakukan tes tusuk dan tes sentuh.
  • Angkat dan segera keluarkan dari loyang agar cake tidak menciut.

Seperti ini penampakan step by step percobaan resepnya  :

Percobaan cake marmer ini lumayan suksessss alhamdulillah. Kekurangannya  di efek marmer coklat nya yang kurang masuk ke dalam adonan, jadi cuma di permukaan aja yang kena. Dapet saran dari suami, adonan coklatnya selain ditaruh di permukaan juga ditaruh tengah (Mmm .. Boleh juga sarannya). Tapi beneran deh cake nya enak banget, lembut  n manisnya  juga pas. Anak-anak langsung menyerbu, padahal abinya belum selesai motong-motong cakenya. Alhamdulillah.. Jadi inget dulu pas masih kecil, baru nyium aromanya aja udah seneng banget.

Bikin cake kali ini aku nyoba pake loyang tulban dan memang hasilnya lebih bagus daripada loyang kotak atau bulat yang biasa aja. Mungkin efek pemanggangannya jadi lebih maksimal dengan adanya lubang di tengah loyang. Loyang tulban yang kupake ukuran diameter 20cm (sesuai resep) dan adonannya ngepas banget. Belinya di kios perkakas dapur di pasar, dan harganya murah banget cuma 15ribu rupiah. 

OK.. Met nyoba dan nyoba lagi ya. Happy baking dan met cuci perkakas dapurnya juga # fiufff (*lap keringet). Tapi dengan hasil kue yang enak plus keceriaan suami n anak-anak berasa worth it banget, alhamdulillah

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buku Karyaku yang Pertama

Panduan Kesehatan Wanita
Flower_book

Wahai para ibu, berikanlah hak asASI bayimu!! 0 s.d 6 bln = ASI Eksklusif, setelah itu ASI + MPASI hingga 2 tahun

Ikon ASI

Daftar Artikel

%d blogger menyukai ini: